Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 21 Juli 2011

Sesi Buka-bukaan | Ketika Nyi Iteung Harus Pergi ke Ibukota

Sedikit kisah buka-bukaan di medio Juli 2011.

Keluar dari zona nyaman

Mmmhhh... Awalnya aku pengen banget nolak buat ditugasin ke Jakarta untuk mengikuti sebuah Lokakarya Sehari, mulai dari jam sembilan pagi sampai jam empat sore. Pengen banget aku 'menghibahkan' tanggung jawabku pada yang lain, saat aku tahu bahwa aku ditugasin cuma sendirian.

Tapi, aku pikir-pikir lagi ini kan demi kebaikanku juga; dapat menyerap sebuah ilmu secara live pasti ada kesan tersendiri. Selain itu, aku ingin mencoba mengalahkan rasa gamang saat aku harus pergi ke luar kota sendiri. Seumur hidupku, aku belum pernah sekali pun keluar kota sendirian :D
Akhirnya dengan perasaan gelisah dan cemas aku terima 'tantangan' itu. Panik! Itu perasaanku yang sangat mendominasi jiwa dan pikiranku saat itu. Aku ga bisa sedikit pun ngebayangin suasana yang harus aku hadapi jika sudah nyampe ke ibukota negeriku tersayang ini.

Seminggu sebelum berangkat, aku menghubungi temen lamaku yang sejak kecil tinggal dan sempat bekerja di Jakarta untuk sekian lamanya. Sekarang ia tinggal di Jawa Timur. Bisa dibilang pada 'jamannya', dia itu merupakan temen spesial deh, dan pada jaman itu pula, yang ada cuma dia doang yang nyamperin aku ke Bandung :D
Aku minta tolong padanya untuk nunjukin arah, saat aku tiba di Gambir nanti dan minta ijin padanya juga agar ia bersabar dan ga bosen denger suaraku karena aku pasti akan bolak balik ngubungin dia.

Ah, benar saja. Ia sabar dan tawakal menerima setiap panggilanku. Jika ia tidak keburu ngangkat, ia akan segera SMS "Gimana neng?" Lalu, aku pun langsung meneleponnya. Jujur, sebenernya ga enak juga sih, tapi aku juga bingung kudu ngapain.

Hari H

Pagi jam 03.15 aku kebangun dan ga bisa tidur lagi memikirkan nasibku seharian nanti : saat nyari kereta yang akan aku tumpangi ada di jalur berapa, saat nyari gerbong kereta, saat nyari tempat duduk, dan terlebih saat nanti aku harus bergumul dengan udara dan atmosfer Jakarta untuk nyari dimana lokasi lokakarya. Semua campur baur ga karuan di benakku. Karena bagiku, Jakarta amat mengerikan dan kemrungsung. Di mataku, ibukota ini ga ada damai-damainya. Maafkan aku kalo aku salah menilai. Tapi itulah yang aku rasakan selama ini *ngerasain Jakarta? Baru mau tapi udah ngaku-ngaku ngerasain*

Kereta Argo Parahyangan - Eksekutif *gayanya pake eksekutif :D, padahal kepaksa karena yang Bisnis udah ga bersisa lagi buatku* akan mengantarku ke Jakarta yang bagiku adalah tempat antah barantah untuk sebuah moment yang akan aku jalani ini.

05.30 adalah jadual keberangkatan Sang Argo, dan akan tiba di Gambir sekitar pukul 08.40. Singkat kata, aku nyampe ni di Stasion Bandung. Cuk ucuk ucuk... Aku berjalan dan membayar peron, ga sabar nanyain kereta yang mau berangkat ke Jakarta pagi itu dan tak lupa nanyain gerbong 2 eksekutif. Satpam itu pun menunjukkan kereta dan gerbongnya. Sampai di gerbongnya, aku liat ada penumpang yang berdiri di pintu. Aku nanyain lagi apa yang aku tanya ke satpam tadi, untuk memastikan bahwa aku ga salah ngedeketin kereta :D

Aku naik dan mencari tempat duduk untukku. Ternyata, tempat dudukku tak jauh dari pintu masuk aku tadi (baris kedua dari depan). Sudah ada seorang laki-laki di nomor itu, dan aku bertukar senyum padanya minta ijin untuk duduk di sebelahnya sambil berkata, "Permisi..."
Kursi yang kosong ada di dekat jendela. Tempat favoritku kalo bepergian. Temen sebangku-ku itu lagi asik baca-baca koran. Aku hanya ngoprek-ngoprek hape jadulku dengan berusaha menetralisir suasana asing yang menyerangku. Udara Bandungku yang dingin ditambah AC kereta yang dingin pula, dicampur sama segala perasaan asingku saat itu. Kebayang kan...? Ada sedikit ketegangan di sebagiannya urat-urat sarafku.

Di sepanjang perjalanan, aku diam seribu basa. Aku ga ngajak ngobrol temen sebangku-ku itu, begitu pun sebaliknya. Temen sebangku-ku juga ga ngajakin ngobrol ke aku. Aku hanya melihat ke arah jendela yang gelap. Masih ada bulan purnama di atas sana, menemaniku. Tersenyum, terang dan indah. Laju keretaku seolah membawaku pada sebuah cahaya yang perlahan berpendaran; matahari.

Di Ibukota

JREENNGGG
Nyampe di Stasion Gambir, setelah stasion besar dan kecil berhasil terlewati oleh Sang Argo dengan elegannya. Aku inget temen kantorku bilang, "Pokoknya kalo pas turun, ikuti aja penumpang yang lain."
Aku pun menuruti perkataannya sambil berusaha enjoy. Aku ga mau keliatan bengong, mlongo. Ah... Rasanya aku pengen bisa terbang saat itu!

Aku ikuti terus penumpang yang turun dari kereta. Aku berjalan di belakang seorang mba yang waktu duduknya berada di depanku diagonal. Ia kebagian tempat duduk yang sendirian, ga punya temen sebangku kaya aku. Aku cari toilet di sana untuk buang air kecil yang lumayan lama aku tahan di kereta. Padahal toilet kereta ga jauh juga dari tempat dudukku, tapi entah mengapa aku males banget beranjak dari tempat dudukku waktu itu :D

Saatnya tiba aku ngrepotin lagi temenku. Aku ngubungin dia. Aku minta dia nyebutin arah yang harus aku lewati. Dari lantai dasar stasion itu, aku harus belok kiri *karena kalo ke kanan itu mau ke monas* trus keluar (kayanya belok kanan deh keluarnya, buat nyari halte untuk nunggu taksi karena temenku itu nyaranin aku buat naek taksi yang di luar stasion, bukan taksi yang berderet di dalem stasion) dan aku harus nyari taksi ato ga bajaj untuk nganterin aku ke lokasi. Katanya sih tempatnya ga jauh dari stasion. Karena taksi ga ada, dan waktu udah nunjukin jam sembilan, aku akhirnya naek bajaj yang banyak berbaris di sekitar situ.

Aku nunjukin alamat Jl. Gunung Sahari Raya setelah naek bajajnya. Tapi tukang bajajnya bilang kalo Jl. Gunung Sahari itu banyak. Ada Gunung Sahari 1, 2, 3, 4 *dia nyebutin sampe 4 :D*
Lalu aku bilang Loji ***. Eh, dia ga tau juga. Aku mulai panik. Halah..Trus aku bilang lagi alternatif lain dari gedung itu. Akhirnya dia tau deh, dan nunjukin kalo udah nyampe. Wew... Sekarang giliran nyari tempat buat bertatap muka dengan orang hebat yang akan menjadi pembicaranya. Di situ ada beberapa gedung, dan setelah nanya-nanya satpam, ternyata aku salah masuk, karena yang kumasuki itu adalah gerbang belakang. Sementara gedung yang aku tanyakan itu ada di depan. Akhirnya sesuai petunjuk dokter..ehhh..satpam, aku pun ngikutin apa yang dikatakannya. Aku harus muter dan pas nyampe depan, aku nanya lagi ke orang yang yang baru dateng pake motor pas di tempat parkir. Eh, dia juga ga tau tempatnya hihi. Berjuang sampai tetes keringat bercucuran deh pokoknya. Ada seorang bapak yang berjalan agak tergesa. Aku pun bertanya padanya, dan ternyata ia sama tujuannya denganku. Nanya lagi ke satpam dan gedungnya ada di sebelah. Aku pun kembali memastikan ke satpam yang ada di sana. Yup.. Benar! Aku sudah berdiri di gedung yang benar. Tinggal aku naek lift ke lantai 7. Ternyata, di depan pintu lift itu, sudah ada beberapa orang yang tujuannya sama lagi denganku. Jadinya banyakan deh naek lift barengan :D

Acaranya seru. Ga bikin ngantuk. Pesertanya juga banyak ga melulu dari Pulau Jawa saja, tapi dari luar pulau juga banyak yang hadir. Para pesertanya juga intens banyak nanya. Ga sia-sia perjuanganku untuk mendapatkan ilmu secara live ini. Pas istirahat makan, aku sempet bikin satu postingan. Ternyata, banyak para peserta yang nyasar, karena ga tau lokasinya. Mungkin karena jalan Gunung Sahari itu ada banyak, jadinya nyasar deh. Beda denganku yang udah tau nama gedung itu dari temen lamaku, jadinya aku ga nyasar :D

Saat Pulang

Usai sudah acara itu. Acara yang mengesankan bagiku. Sungguh mengesankan. Saatnya pulang ke rumah. Ke kotaku tercinta. Temenku bilang, untuk pulangnya, aku juga harus naek bajaj lagi, ato ga taksi. Eh, lagi-lagi aku ketemunya bajaj. Jadilah aku naek bajaj. Cuma waktu pulangnya ini agak berbeda, karena aku udah dapet temen seorang mba dari Surabaya, setelah dia tau kalo aku mau naek bajaj. Asiiikkk ada temen... Dia sama tujuannya denganku, karena dia mau ke pangkalan Damri yang ada di Stasion Gambir, buat nganterin dia ke bandara.

Turun dari bajaj, sejenak kami saling berpamitan. Cipika cipiki *kebiasaan cewe* Dia ke arah sana, dan aku masuk ke Stasion Gambir (lagi).
Aku kembali ngubungin temenku. Seperti biasa, aku minta dia ngarahin langkahku. Aku sempet nongkrong di kedai bakso malang, untuk ngulur waktu, karena masih jam lima kurang, sementara kereta yang akan membawaku ke Bandung adalah jam tujuh malem. Lumayan lama kan aku harus nongkrong?
Abis makan bakso malang, aku nongkrong di atas. Melihat Tugu Monas yang makin lama gelap tertutup malam. Melihat Monas di waktu malam, dari Stasion Gambir. Banyak penumpang di sore itu yang mau pergi ke Jawa Timur atau Jogja. Banyak sekali yang berbahasa jawa. Ah, jadi pengen ke Jogja naek kereta :D

Kira-kira setengah tujuh, seabis dari toilet, aku naek ke atas. Beda dengan saat pergi, pulangnya aku pake Bisnis. Kembali aku berjuang untuk nyari jalur kereta yang akan ke Bandung dan nanyain gerbong bisnis. Masih ada rasa panik, tapi ga setegang waktu aku dari Bandung.

Naek ke bisnis. Suasananya berbeda saat berada di eksekutif. Di sini lampunya terang namun agak redup. Ada kipas angin di mana-mana. Jendela yang kebuka atasnya, biar udara masuk. Kereta masih sekitar setengah jam lagi berangkat. Aku kembali dapet tempat duduk deket jendela, dan temen sebangku-ku saat pulang ini seorang ABG yang baru lulus SMU. Ia naek dari stasion yang aku udah ga perhatiin lagi. Kalo sama temen sebangku-ku ini, aku agak ngobrol pas deket-deket nyampe di Stasion Bandung.

Sambil nunggu kereta melaju, aku kembali ngubungin temenku dan mengucap terima kasih sekali sama dia yang udah mau aku repotin selama perjalanan hari ini.

"Aku ga ngapa-ngapain koq," katanya

"Eh, kamu ga tau aja, banyak peserta yang kesasar tau...! Karena mereka ga tau nama gedung itu dan Jalan Gunung Saharinya kan banyak... Kalo bukan karena kamu, aku juga pasti bakal kesasar kaya mereka," ujarku.

"Haha... Nyi Iteung pergi ke ibukota," godanya sambil tertawa lepas dan renyah.

"Yeeee..." kataku. Aku udah ga bisa berkata-kata lagi, selain rasa syukur atas perlindunganNya, dengan memberikan seorang malaikatNya, meski dari jauh.

Sebenernya, tadinya aku juga mau ngajakin temen dari Bandung, biar aku ga sendiri banget. Tapi berhubung tiket keretanya kehabisan, jadinya aku bener-bener pure pergi sendiri! Setelah lebih dari 19 tahun ga pernah lagi naek kereta :D

Nyi Iteung yang udah nyerap ilmu, dan ngeliat Monas dari dekat secara live dari sore, hingga lampu monasnya dinyalakan. Pulang ke desanya dan kini menjalani rutinitasnya kembali dengan bangga, karena udah bisa ngalahin kegamangannya, meski masih dengan ngerepotin orang lain.

Satu yang pasti, Nyi Iteung udah ngelakonin semuanya dengan baek. Pergi dan pulang kembali ke kampung halamannya dengan selamat :D

10 komentar:

kenia huwada mengatakan... [Reply Comment]

akhirnya,..jakarta pun dirambah mbak diana,..
koq ga ajak aku aja sih,..:)
jadi mbk diana bekerja di bagian apa sih??
oia aku blm ikutan tantangan mbk diana nih, kmrn blm komen pula..hiihihi
msh bingung :)

Ajeng Sari Rahayu mengatakan... [Reply Comment]

pengalaman yang nggak terlupakan ya mbak ini? nggak kebayang deh kalau saya yang disuruh ke Jakarta sendirian saat itu. Mungkin meskipun ada kenalan teman yang tinggal di sana, ya tetep nggak berani. kecuali barengan, hhe salut sama Nyi Iteung euy

narti mengatakan... [Reply Comment]

pasti mengesankan banget ya mba?

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan... [Reply Comment]

Aaaa...ya ampun....ternyata di hari itu, dimana Jakarta meleleh-leleh dipoles matahari, kakakku berjuang setengah hidup...hihi.... :D

Kalau aja aku bisa nemenin kakak...huaaaa....*kalau aku bisa nemenin, aku akan jadi setan yang bilang supaya kakak ga usah ikut seminarnya. Kita jalan2 aja*.. :D....

harto mengatakan... [Reply Comment]

pengalaman yang mengasyikkan...., acungkan jempol niih buat nyi iteung yang brani nginjak jakarta dengan slamat, sehat n sukses walopun hati dag dig dug datang k jakarta.

semoga sukses selalu n TETAP SEMANGAT

aryadevi mengatakan... [Reply Comment]

kabar baik mba..lama ga main kesini...
wah asyik tuh mba bepergian, kalau sy lebih senang sendiri...kalau pergi keluar kota ^_^ ringan dan bebas....ada sensasi sendiri apalagi ketempat yg masih asing,
well...andai sy bisa nemani ya mba....sama-sama asing diibu kota ^_-^

Ferdinand mengatakan... [Reply Comment]

Tuh kan, gak bilang2 mau ke Jakarta, tau2 ceritanya udah pulang aja... ah gak asik nih si Mbak :( padahal klo tau si Mbak ke Jakarta pasti aku usahain untuk nyamperin hhe... :) tapi yo wes lah yg penting perjalanan eksekutifnya sukses wkwkwk... :) dan pastinya banyak manfaat yg didapet :)

emank ninggalin zona aman untuk hijrah ke kota lain kadang berasa canggung :) padahal klo udah nikmatin sehari pasti pengen 2 hari haha... Eh tapi gak termasuk klo dari sana ke Jakarta lho ya, klo Tujuannya jakarta mah dikasih 1 hari aku minta setengah hari aja haha.. sayang aku malah jadi penghuni tetap di Jakarta GUBRAK!!!....

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mba kenia..hehhe..iya mba..kl ga kepaksa jg kayanya ga akan nginjek jakarta :D
iya..ditunggu lho mba, partisipasinya :)

@ajeng n mba narti..yup, bener2 mengesankan dan ga akan terlupakan :)

@nilla...ahahahaha..udah ketauan deh tuh setannya soalnya udah kliatan tanduknya hihihi..

@harto..terimakasih...semangat jg bwt kamu ya.. :)

@aryadevi..wah, kebalikan dari aku dong mas..kl aku mending ada temen kl pergi2..hehehe..minimal satu orang deh..
syukurlah kl kabarnya baek.. :)

@ferdinand..sori ga kasih kabar, soale aku takut ngrepotin kamu..cukup dia aja deh yg aku repotin..heheh..

ternyata ninggalin zona nyaman itu kaya gitu rasanya ya.. :D

iskaruji dot com mengatakan... [Reply Comment]

Waduh...maaf baru bisa mampir. Lagi sakit gigi + hati...hiksss. Moga Nyi Iteungnya dapet pengalaman berharga dari perjalannya...happy blogging!

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mas iskaruji...mmhhh sakit gigi plus sakit hati? waahh..get well soon ya.. :)
thnx

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]