Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Rabu, 30 November 2011

Halah... Unpad Ternyata Udah Bisa Bikin Aku Heboh, Cuy....!

Tau ga sih, kalo menjelang akreditasi itu, selalu membuat keadaan menjadi heboh? Banyak yang harus dipersiapkan. Mulai dari data koleksi ampe ke ngelengkapin koleksi jurnal. Kalo data koleksi sih, gampang ya. Kita tinggal update aja data terbaru. Beres. Titik. Tapi, kalo udah nyangkut-nyangkut harus ngelanggan jurnal, itu yang agak repot. Bukan masalah ngeluarin anggaran buat ngelanggannya sih, dan bukan pula masalah tenaganya yang susah buat ngerjain itu semua. Tenang, masih ada aku dan temenku yang dengan senang hati siap membantu...cieee... Tapi yang bikin agak repot itu, selain jurnalnya belum tentu bisa diperoleh, terkadang sebuah institusi itu suka bikin heboh seheboh-hebohnya. Seneng kali ya ngeliat orang laen jadi heboh dan menderita karena kehebohannya sendiri.

Mmmhh setelah liat judul di atas, sekarang jadi tau kan siapa yang udah bikin aku heboh seheboh-hebohnya itu? Dari list, kami harus nyiapin beberapa judul jurnal yang harus aku langgan. Ga banyak sih. Salah satunya, aku harus nyiapin sebuah jurnal terbitan Unpad. Dari judulnya aja, aku tuh udah tau kalo yang aku perluin itu jurnal terbitan Fakultas Ekonominya Unpad. So, aku nyoba ngubungin via telepon untuk bisa disambungkan ke Fakultas Ekonomi, yang kemudian suara di seberang sana itu ngasih tau aku, kalo jurnal itu ada di Perpustakaan. Disambungkannya lagilah aku ke perpustakaan. Eh, dari situ; menurut suara dari seberang sana, ternyata jurnalnya ga ada di perpust situ, yang merupakan perpustakaan pusat. Tapi jurnal itu adanya di Perpustakaan FE. Maka, bertanyalah suaraku ke suara yang ada di sana tentang keberadaan jurnal yang aku maksud. Suara itu bilang bahwa jurnalnya ga bisa dilanggan. Di sini aja cuma ada beberapa. Kenapa ga bisa dilanggan, karena jurnal itu terbit hanya jika ada penelitian. Dia juga mempersilakan aku buat dateng ke perpust FE. Ah, biarin lah ga bisa dilanggan juga, toh aku bisa ngopi koleksi jurnal yang aku maksud itu di perpust sana, pikirku. Setelah berdiskusi dengan yang berwenang di tempatku, ternyata beliau juga setuju bahwa jika tidak bisa ngelanggan, kita fotokopi aja jurnal yang ada di sana.

Maka, dengan langkah pasti dan semangat yang membara, akhirnya membawaku ke Perpustakaan FE. Aku pergi ke sana sama temen. Waaahhh... di tempat loker penitipan tas, yang tempatnya di depan pintu masuk perpustakaan, kami disambut dengan suara suling sunda yang menemani kami bertanya ke bapak penjaganya itu. Ramah. Asli si bapaknya ramah. Menambah syahdunya suasana hening ala sebuah perpustakaan dengan sapaan suara sulingnya. Dia menyebutkan satu nama yang bisa dihubungi oleh kami. Kami pun masuk. Wah, lumayan juga ni perpustakaan. Rapi, dan resik. Ga ada yang namanya berantakan. Majalah-majalah terpampang rapi, dan sofa itu ternyata makin membuatku pengen duduk di atasnya, sementara temenku nanya-nanya ke ibu itu. Setelah ibu yang dimaksud itu keluar dari tempat persembunyiannya, aku pun beranjak dari sofa itu dan akhirnya kami diantar ke ruang khusus koleksi jurnal yang ada di lantai dua gedung itu. Di sana, ada seorang perempuan yang sedang ngerjain scan jurnal. Aku pun, bertanya kepadanya dengan rendah hati, lemah lembut, tidak sombong, cangkang keong, dan rajin menabung :D

Informasi yang aku dapet sih intinya ga ada jurnal yang aku maksud di situ. Tapi, mbuletnya itu lho. Halah. Udah mulai heboh ni. Aneh deh si ibu itu. Dengan nada tinggi; semacam marah kaya gi mo dapet ato darah tinggi ato bisa juga karena ga dapet jatah semalem, dia bilang kalo perlu jurnal secara fakultas, aku harus pergi ke fakultas. Sedangkan kalo jurnalnya diterbitkan secara universitas, aku harus pergi ke pusat. Hah? Asli! Aku melongo kaya kebo bego. Emang ada ya kebo pinter? Yang bikin aku heran itu, koq sepertinya ada sesuatu persaingan. Tapi persaingan apa ya? Duh, masa sih antara fakultas dan universitas ga nyatu? Dia kan satu kesatuan utuh yang ga bisa dipisahin sampe kapanpun dan oleh siapapun? Sejatinya, kalo fakultas nerbitin jurnal, pastilah si perpustakaan juga dikasih. Masa iya ga dikasih? Orang kalo ada ISSN nya ada, perpusnas juga harus dikasih. Ini yang deket masa ga dikasih? Dengan masih tercengok-cengok, bibir ga bisa dikatupin, aku njawab setengah berbisik, kalo aku perlu jurnal fakultas. Fakultas Ekonomi, jurusan XXX. Setelah dia nunjukin jurnal yang ga aku perluin, dia pun langsung nyaranin aku buat pergi ke LP3E yang ada di Jl. Cimandiri yang terletak di belakang Gedung Sate. Bukan di situ, karena yang aku datengin itu Unpad yang Jl. Dipati Ukur yang deket dengan Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat itu. Etapi dia ngeralat lagi biar aku ga ke LP3E, tapi aku disuruh ke jurusan dulu buat nanyain ini. Karena, takutnya di LP3E ga ada orang. Hah? Lagi-lagi aku tersentak. Masa iya kantor itu ga ada orangnya? Ah si ibu ini beneran aneh deh pokoknya.

Mungkin, ini yang dinamakan kebo dicucuk hidung. Logikaku dan temenku tiba-tiba ga jalan. Prosedur yang aku tau tentang penerbitan yang pasti ngasih ke perpustakaan itu tiba-tiba kandas, ato entah menguap ke mana. Dengan sekedip mata, kami udah berada di jurusan itu. Dan, aku ga dapet informasi apapun tentang jurnal itu saat mereka bilang agar kami pergi ke LP3E. Masih dengan semangat juang yang tinggi, kami berdua pergi ke LP3E yang ada di lantai 1. Aku pengen ketawa, saat petugas di situ bilang “GA TAU....”
Yihaaa... kami pun kembali berinisiatif untuk pergi ke perpustakaan pusat, yang ada di Jl. Dipati Ukur di lantai dua, karena rasa penasaran kami. Di sana, informasi tentang keberadaan jurnal yang katanya terbitan Unpad itu ga kami dapet. Dia malah nunjukin jurnal dari universitas laen. Perasaan, tadi aku bilang deh, kalo aku perlu jurnal ekonomi terbitan Unpad. Ah, tapi sudahlah... Dia juga bilang, kalo setiap jurnal yang diterbitin, pasti perpustakaan dikasih. Dia, nyaranin kami buat ke Perpustakaan Pascasarjana, yang ada di seberang perpustakaan itu. Tiba kami di perpustakaan pasca yang ada di lantai 3, petugas yang di situ bilang, kalo di perpustakaan ini hanya memajang koleksi tesis dan disertasi. Koleksi lainnya udah diserahin ke perpustakaan pusat. Hah... GUBRAK!!
Tapi dia nyaranin aku dengan menyebutkan satu nama, untuk bertanya ke seseorang di lantai dua. Di lantai dua, ternyata kami lumayan dapet informasi yang mengagetkan lagi, bahwa jurnal yang kami maksud itu ga ada, sambil nyebutin tiga jurnal yang diterbitkan oleh pasca. Kalopun ada, jurnal itu belum terakreditas. GUBRAK lagi... DOENG DOENG...
Ga ada satu orang pun yang kami temui waktu itu, yang ga nyaranin apa-apa dari mereka. Si bapak itu nyaranin lagi buat pergi ke LPPM, di Jl. Banda. Idih, kami harus pergi lagi, pergi lagi...

Dengan semangat juang yang kian menipis tapi masih pantang menyerah, kami pergi juga ke sana. Di sinilah akhir dari kami berkelana. Di lantai 3 ini, bapak yang tampak wise dengan serakan bunga jambu putih di kepalanya, menginformasikan dengan lugas, bahwa FE sudah beberapa tahun ga ngasih ke LPPM. Dia juga nerangin jurnal-jurnal apa aja yang udah diterbitin sama LPPM, mana yang belom diakreditasi, dan mana yang udah diakreditasi. Aku juga ditunjukin banyak jurnal-jurnal yang mau didistribusiin ke tiap fakultas. Jadinya, kata si bapak itu, tiap fakultas yang nerbitin, ya harus nyerahin juga ke LPPM.
Dari sekian banyak orang yang kutemui hari itu di Unpad, hanya bapak ini yang kliatan nelongso banget dengan perjuangan kami. Aku bisa ngerasain rasa empatinya sama kami berdua. Dia informatif banget. Aku pun mengajaknya bersalaman saat aku harus pamit permisi meninggalkan tempat itu. Dan akhirnya kami yakin, bahwa jurnal itu TIDAK PERNAH ADA. Hiiii.... Halah….
Baru kusadari, ternyata selama sekitar 4 jam bolak balik, muter-muter, jempalitan, naek turun tangga karena ga ada satu gedung pun yang menggunakan yang namanya lift, ternyata kami itu kayak nyari hantu deh... Karena selama itu, kami udah nyari-nyari sesuatu yang ga ada....!! Hadeeehhh…

Biar kayak apa yang udah kami alami, dengan rendah hati aku pengen ngucapin terima kasih sama bapak yang ada di LPPM, terima kasih sama bapak ibu yang waktu itu sempet kami temui di Unpad. Makasih udah bikin aku gempor dan heboh. Dari sini aku jadi tau, bahwa dirimu memang demikian adanya. Ga lebih, ga kurang. Unpad, kamu udah ngajarin aku bahwa untuk ngurus sesuatu di tempatmu, ternyata ga semudah yang dibayangkan. That’s all…

8 komentar:

Iskaruji dot com mengatakan... [Reply Comment]

Saya malah kagum sama betisnya Mbak...dan kalo masih pake tissue, (jika belum sadar ditampar pada post sebelumnya...hehe) pasti udah ngabisin tissue berapa banyak buat ngelap keringat...hehe. Met pijat aja and happy blogging!

narti mengatakan... [Reply Comment]

hehe...seru bacanya mba.
yg pasti jadi pengalaman yg sangat berharga ya mba.
dan mungkin bisa dikatakan bahwa informasi itu mahal, buktinya pada pelit gitu, ikut geregetan jadinya :D

rusydi hikmawan mengatakan... [Reply Comment]

jadi inget pas artikel pertama saya masuk jurnal ber-isbn di salah satu perguruan tinggi di mataram. seneng banget. mana dapet duit lagi

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mas iskaruji...thanks bwt kekagumannya..hihihi..gak, aku ga bawa tissue..kringetku dateng pergi gitu aja..sekalinya ngucur, aku lap pake jaket ahahaha...jorok ya..yang pasti menggeh-menggeh abis deh..hihi

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mba narti...ahahahaha..mereka tuh bukannya pelit, tapi ketakutan..hihi..ketakutan kalo dibilang ga punya jurnal itu...anyway, itu emang pengalaman yang ga mungkin aku lupain mba, sampai kapanpun... :D

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mas rusydi..heheh..selamat deh kalo gitu.. :D

Celotehan three mengatakan... [Reply Comment]

Jurusanku kemarin2 juga lagi sibuk akreditasi mba, sampai pada tidur di kampus :D

ketty husnia mengatakan... [Reply Comment]

ya ampun.....bener2 hari yg melelahkan ya mbak..
sekarang tetap semangat lagi kan???

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]