Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 28 November 2011

Satu Rasa, Satu Kata Untukku | Malu : Asli Aku Malu Banget!

Pernah ga sih di antara kalian yang ngerasa malu banget? Mungkin kalian pernah nyolek orang yang kalian kira dia itu temen kalian. Eh, pas dianya nengok ternyata dia adalah orang yang sama sekali ga kita kenal :D

Itu satu contoh - satu aja ya - dari keluarnya rasa malu, dan aku pernah mengalaminya. Tetapi yang sekarang aku alami, mungkin lebih dalem lagi dari rasa malu yang ditimbulkan hanya karena salah orang. Aku sekarang tengah merasakan malu yang lebih ke arah ga tau diri! Parah kan? Tapi, di lain sisi aku merasa bersyukur dengan kejadian ini. Setidaknya, aku bisa cepet sadar diri untuk berbalik ke jalan yang benar.

Akhir-akhir ini aku sering mengeluh kepanasan. Bikin status di mana-mana kalo Yogyakarta pindah ke Bandung. Baru selesai mandi aja, keringet langsung mengucur deras, kaya abis aerobik dan langsung ngejar maling. FYI, Bandung udah ga sesejuk dulu lagi, setidaknya itu menurutku.

Mengeluh dengan bangga. Halah, koq iso yo mengeluh dengan bangga? Ini dia yang membuat aku malu!

Suatu saat, aku disadarkan oleh taneman di pinggir jalan, yang layu dan tampak beneran ga berdaya lagi buat nyegerin dedaunannya sendiri. Ia ga bisa pindah ke tempat yang teduh dan silir. Mau ga mau, ia diem di tempat itu hingga senja menyiramkan sinar keteduhannya, atau sukur-sukur kalo ada aer (baca: hujan) yang dateng nyiram seluruh tubuhnya. Di tengah panas yang melanda, taneman-taneman itu masih saja menjalankan fungsinya dengan sebaik-bainya, sebagai penyegar kota, membuat cantik dan indah suasana, tanpa banyak cengkune.

Aku juga ternyata udah diajarin sama dua burung dapet nemu dan satu dapet turun temurun yang ada di depan kamarku. Aku melihatnya kepanasan; megap-megap. Padahal masih pagi juga lho, dan dia udah megap-megap kepanasan. Tapi dia ga bisa ngomong sama aku, minta dipindahin ke tempat teduh. Aku emang sengaja njemur mereka kalo pagi :D
Akhirnya, aku pindahin mereka ke tempat teduh yang mungkin masih terasa panas buat mereka. Mpe bulunya rontok-rontok gitu, dilepasin juga ga mau terbang.
Dengan keadaan panas tingkat tinggi, toh mereka masih saja bisa berkicau lantang buat ngebangunin aku dan orang-orang tercinta yang ada di rumah ini. Siang panas pun, mereka masih berkicau indah. Artinya, mereka masih bisa ngejalanin tugasnya dengan sebagaimana mestinya; dengan sebagaimana seharusnya plus komitmen yang tinggi, seperti taneman-taneman di pinggir jalan itu.

Baik... Sambil menghela nafas, aku harus mengakui dengan ikhlas dan jujur. Bahwa taneman dan burung-burung itu ternyata udah dengan suksesnya ngajarin aku. Ngajarin bahwa yang ngerasa panas itu bukan cuma aku. Apa ga malu tuh? Aku seperti ditampar berjuta-juta tangan lho. Masih mending tangan, bukan gada. Mereka seolah pengen bilang :

"Emang kamu aja yang ngerasain kepanasan? Liat, kami juga kepanasan. Cuma, kami ga bisa ngomong. Kami ga bisa milih-milih tempat kalo lagi ngerasa kepanasan dan gerah, apalagi kalo mataharinya lagi terik. Lha kamu? Kamu bisa nyari tempat teduh. Diem dulu silir-siliran di bawah pohon rindang. Trus bisa nyalain kipas angin atau AC, kalo kamu lagi ada di kantor atau di rumahmu. Tapi kamu masih aja crewet bilang kepanasan. Wong yang bikin panas dunia ini juga kamu koq...! Kamu tuh yang udah bikin GLOBAL WARMING!!!"

Satu rasa, satu kata untukku : Malu; asli aku malu banget!


* Tuhan, ampunilah aku...

6 komentar:

Iskaruji dot com mengatakan... [Reply Comment]

moga ini jadi peringatan bagi kita. Rasa malu kepada alam dan sang penciptanya adalah dasar kita untuk lebih sadar dan mencintai alam kita. Memang satu rasa jika bandung dah ikutan sumuk...hahaha...nice post

deeahzone mengatakan... [Reply Comment]

nggak cuma Bandung, Jakarta pun semakin panas.. dan dilain tempat pun nyatanya sama, banyak orang ngeluh.. namun ya kembali lagi ternyata itu semua ulah tangan manusia. Nice share! Moga kita semua umat di bumi semakin sadar lingkungan

Masbro mengatakan... [Reply Comment]

Malu yang filosofis..

ketty husnia mengatakan... [Reply Comment]

di tempatku yang terkenal sejuk juga puanaaaase poool koq mbak..:)
jadi emang dimana2 sumuk dan gerah ya mbak. dan hebatnya para hewan dan tanaman tetap setia memuji kebesaran Tuhannya...

Asis Sugianto mengatakan... [Reply Comment]

Sangat mendidik sobat, saya pun orangnya sngat pemalu...

Nyach mengatakan... [Reply Comment]

Kunjungan perdana di sini
Malang dulu disebut kota dingin, sekarang panasnya ampun juga, tapi kita semua yang ngerasa kok.
sambil tanya , sebab gak ngerti artinya "sengkune"
salam BW

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]