Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 09 Agustus 2010

hutang

Membahas tentang hutang, entah itu janji (karena janji sama dengan hutang) pada temen atau janji pada diri sendiri.

Seperti Jumat siang ini, aku ketiban janji temen yang sudah sangat lama terlupakan. Saat temanku itu ngajakin kami makan-makan, dan ditanya, "Dalam rangka apa, mbak...?" Mbak ku itu langsung bilang, "Mungkin temen-temen sudah lupa kalo aku pernah janji, bahwa aku mau nraktir kalian. Tapi, aku keinget terus koq...makanya aku ajak kalian ke sini. Maaf ya, baru bisa menuhin sekarang..." Kata temenku itu sambil tersenyum.

Dulu, sekitar lima tahun lalu, temenku ini berjanji padaku dan pada beberapa temen lainnya bahwa dia akan mentraktir makan. Itu janjinya yang dulu.

Tentu saja kami sudah lupa akan janjinya. Malah ada satu teman yang sudah resign dari kantor kami yang kena sama janjinya juga, diundang. Akhirnya kami berlima jadi kaya reuni deh, karena Mbak Sri pun sekarang sudah berbeda unit dengan aku dan dua temanku yg lain.


Oalah...ya tentu saja kami dengan senang hati mau memaafkannya hehehe... Tapi, kalaupun tidak ditepati pun, kami sudah lupa, dan kami tidak akan pernah menagihnya. Tapi Mbak Sri keukeuh mau menjamu kami, di sebuah resto yang lumayan mengasyikkan. Namanya Restoran Bancakan. Menunya berlimpah, dengan masakan khas Sunda dengan sajian nasi liwet. Lokasinya ada di Jl. Trunojoyo 62, deket-deket sama Gedung Sate. Mulai dari cumi-cumi, balakutak, urab, picung, dll, dengan dimasak menggunakan kayu bakar atau suluh. Juga ada makanan yang sudah jarang yang menjualnya yaitu Kue Balok, dan memasaknyapun menggunakan areng.



Uniknya lagi, di sini pengunjung makan dengan menggunakan piring kaleng dan gelas kaleng. Bener-bener menghadirkan suasana kampung. Suasana tempo doeloe. Karena keunikannya, pembelinya pun...wuihhh..bejibun deh antriannya ampe panjang... Bahkan ni, banyak juga lho pengunjung yang dateng dari Jakarta... Nah, berhubung aku makannya dibayarin, jadi aku ga tau deh harga dari menu makanan di sini. Hehehe...

Ada hikmah dibalik kejadian ini, bukan sekedar karena kami ditraktir. Tapi lebih dari pada itu, bahwa di sini ada sebuah nilai yang sangat beharga. Meski janji itu telah lama, dan kami semua telah melupakannya, namun Mbak Sri tetap berusaha melunasinya. Di sini, aku bisa belajar, bahwa sebuah janji, betapapun kecilnya, dan betapapun orang yang dikasih janji itu sudah lupa, bahkan bisa jadi dia tidak tahu. Tapi janji yang sudah terucap, meskipun hanya di hati, tetap memiliki esensi yang sama dengan hutang yang harus dilunasi...

Terima kasih Mbak Sri... Lewat dirimu, kami telah belajar banyak tentang sebagian dari kehidupan ini... Sukses selalu ya mbak...:)

23 komentar:

Ferdinand mengatakan... [Reply Comment]

Bener tuh mau selama apa juga.. klo udah janji ya mesti ditepatin hhe...... enak tuh ditraktir hhe...

semangat n met aktivitas....

catatan akhir ........ mengatakan... [Reply Comment]

Mbak...
memang seperti itu, janji itu berat tapi juga ringan bagi yang tahu 'pasal' nya.

Sukadi Brotoadmojo mengatakan... [Reply Comment]

terkadang janji hanya dianggap remeh bagi sebagian orang, kalau dari cerita di atas memang betapa janji itu adalah sesuatu yg 'sakral' sehingga sebisa mungkin utk ditepati.. :)
perlu di contoh..he.he
terimakasih

aryadevi mengatakan... [Reply Comment]

terimakasih juga mba

NENSA MOON mengatakan... [Reply Comment]

Yang bernama janji hutang atau apapun istilahnya adalah wajib untuk dibayar dan dilunasi, karena jika tidak ... you tau akibatnya kan...?!
good post!!

Mpey mengatakan... [Reply Comment]

hmmmm .... aku mau bahas masalah " Bancakan " nya aja deh .... :P

Aku suka banget makan disitu mbak, sumpah ini bukan iklan loh ... yang jelas ada masakan khas yang aku kejar disana, mau tau nama masakannya " Tutut " .... hehehe kaya nama salah satu orang penting di Indonesia.

Udah pernah nyoba masakan itu ??? weeennaaakkk tenan mbak, makannya lucu sambil monyong - monyong gitu ....

Aniwey ... kapan - kapan kita makan disana yuk mbak ... sekalian kopi darat ... hehehehe :)

Miss u mbak ....

attayaya mengatakan... [Reply Comment]

jika tersilap kata
jika tersilap tulis
jika tersilap lihat
mohon maaf kusampaikan
damai di hati
damai di bumi

Daun Pandan di tengah ladang
Daun Sirih tidaklah licin
Bulan Ramadhan telah datang
Mohon maaf lahir dan bathin

narti mengatakan... [Reply Comment]

alhamdulillah kabar baik, maaf baru berkunjung....
selamat menunaikan ibadah puasa, mohon maaf lahir dan batin.

membaca menunya koq jadi lapar ya? untung belum puasa nih...

sda mengatakan... [Reply Comment]

suasananya ngangenin, benar2 nuansa tempo dulu...

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@ ferdinand...yup..bener fer, hutang emang harus dibayar..yup..tentu dong, hrs disyukuri..:)

@ satrio...iya mas..'pasalnya' cukup berat jg..

@ sukadi...bener mas, aku bersyukur dng peristiwa ini..aku jd bs mencontoh..:)

@ aryadevi...iya mas..sama-sama..terimakasih jg..

@ nensa...iya teh..akibatnya fatal deh hehe..thanks ya teh..

@ mpey...oh, boleh2..kapan2 kita ke bancakan ya..hihihi..km suka tutut? kmrn jg makan koq..tp ga abis, krn jam istirahatnya keburu abis..jd ga gitu 'monyong' hahaha..eh, sekedar info, mpey..di punclut jg enak banget koq tututnya hehehe..

@ attayaya...iya bang..maafin jg ya..dan met menyambut bulan suci ramadhan..thanks ya bang...:)

narti mengatakan... [Reply Comment]

banyak hikmah dari artikelnya, kadang kita melupakan janji yg sudah lama.

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@ narti...syukurlah kl kabarnya baek2 aja heheh..met menunaikan ibadah puasa jg ya mba...:)

@ sda...iya..emang bener2 ngangeni lho..:)

deasy mengatakan... [Reply Comment]

saya setuju...karna janji adalah hutang, walau tidak tertulis dalam hitam diatas putih, namun janji tetaplah janji.. harus ditepati.. sebelum mati:) Happy Blogging!

Sukses sll Mb'

Seiri Hanako mengatakan... [Reply Comment]

jadinya laparrr kak


seru juga ya

inge / cyber dreamer mengatakan... [Reply Comment]

waaaaaaah... sama seperti seiri
lapeeeeeer... >.<

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan... [Reply Comment]

Karena janji adalah hutang, maka harus dibayar ya kak..^_^
Dan pelajaran untuk ke depannya biar ga gampang mengucapkan janji.

Met sore kak.. :)

Noor's blog (inside of me ) mengatakan... [Reply Comment]

Kalau belum menepati janji sepertinya memang seperti ada sesuatu beban yang belum terangkat...


Salam hangat & sehat selalu...

om rame mengatakan... [Reply Comment]

Lho saya koq enggak di ajak Mbak?, hehehe...
saya juga mau bayar utang nih, utang BW.
iya yah, yang namanya hutang tetap aja utang. akan Lunas kaLo sudah terbayar atau yang bersangkutan sudah mengikhLaskan.
mengenai kuLinernya, saya jadi kepingin icip-icip nih.

genial mengatakan... [Reply Comment]

yang namanya traktiran emang selalu menyenangkan :) hehehe..

tiwi mengatakan... [Reply Comment]

yg namany janji adlh hutang, apalagi janji 'nraktir' he3..., btw pict wisata kulinernya jd pgn ikut...he3..msh ada 1 porsi ga?....tq

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@ deasy...iya, bener mba..thanks ya, moga mba deasy jg sukses selalu..:)

@ seiri & inge...mari makan...hehehe

@ nilla...yup, bener de..:)

@ bang pendi...jd lbh plong setelah hutangnya terbayarkan...:)

@ om rame...iya om..kesenengen sih, jd kelupaan deh ngajakin om heheh..silakan mampir om, banyak koq yang berkunjung dan 'numpang' makan di situ, yang berasal dari luar kota bandung..

@ genial...iya..memang menyenangkan, gen..heheh

@ tiwi...ada dong..bwt mba tiwi mah selalu ada...hehehe

Erianto Anas mengatakan... [Reply Comment]

Erianto Anas Sinting datang mbak... masih belum tidur, ....dan lapar...

Betapa indahnya seandainya aku juga hadir di acara mkn2 itu. Tentu music MP3 diperut ini akan berhenti berdendang...

Yap benar mbak, sbuah janji tetap tercatat di alam jiwa. Dan itu akan ditagih juga di alam jiwa... di akhirat

tapi sayangnya, orang yg paking banyk ingkar janji itu adalah: yg menulis komentar ini....

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@ mas anas..heheh..akhrinya dateng jg dng membawa satu pengakuan yg sangat tulus hahaha...
pasti indah mas..apalagi ke tmpt yg satu ini..bukan hny skdr musik di perut mas anas akan berhenti..tp pasti mas bs ngerasain sensasi tersendiri..hihihi
menikmati janji yg telah lama terlupakan enak jg ternyata..

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]