Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 22 November 2010

embun pagi : guruku yang paling menyejukkan

Embun pagi...
Kau telah berhasil mendidikku
Dengan logika dan pengertian yang amat lembut

Dengan senyum dan gelak tawa kau mengajariku
Hingga tak bisa kuhitung lagi berapa derai tawa yang telah terdengarkan
Berapa kembang senyum yang kemudian menghilang di udara

Cintamu tulus menghapus dahaga pengetahuanku
Menembus dinding wawasan baru bagiku

Kasihmu bening, jernih siap untuk direguk dengan penuh kerinduan
Paparanmu lugas, hingga aku tahu kesalahanku

Tanpa menyalahkanku, kau bisa menyadarkanku bahwa aku salah
Tanpa kau jawab segunung pertanyaanku, namun kau yakin bahwa aku tahu jawabannya

Kaulah gelora kesejukan saat aku terdiam dalam panasnya kebodohanku
Kaulah percikan kesegaran saat aku terpuruk dalam kenaifanku

Ah, embun...
Aku selalu mengagumimu
Bahkan hingga mentari menyapumu
Membawamu kembali ke awan-awan putih

Lambaian tanganmu selalu dapat kulihat
Di balik kabut yang berseteru hendak melemparkanmu
Wajahmu selalu kukenang sebagai wajah terindah yang pernah aku lihat

Kau bersahabat bersama bintang-bintang, awan-awan di langit biru, angin tanpa musim

Tanpa kecuali dengan bumi, saat kau dengan rendah hati menyapanya, menyapa dedaunan dan rerumputan

Kau tak pernah memusuhi matahari, yang jelas-jelas selalu menguapkanmu...

Aku ingin selalu belajar denganmu, wahai embunku yang terkasih
Kerendahan hatimu akan selalu kukenang di sepanjang hidupku
Kesabaranmu mendidikku akan terpatri indah di relung kalbuku
Genggamlah jabat erat jemariku, dan dengarkan bisikanku, "aku menyayangimu; selalu..."

8 komentar:

aryadevi sudut kelas media belajar siswa sekolah menengah mengatakan... [Reply Comment]

personafikasi dari seseorang ya mba....

Bunda Shishil mengatakan... [Reply Comment]

aihhh bagus banget puisi2nya mba diana, jadi pengen ikutan bikin deh... hehehe dulu aku juga hobby buat puisi, tapi sejak SMA dah ngga lagi, ndak tau deh kenapa... kiss kiss dari shishil tante... ^^

NURA mengatakan... [Reply Comment]

salam sobat
puisi yang bermakna jasa Guru yang luhur demi mengajarkan ilmu pada kita semua muridnya.
saya juga ingin terus belajar mba.

Justmeilani mengatakan... [Reply Comment]

guru pahlawan tanpa jasa yang tak bisa kita bayar dengan apapun kesuksesan yang dimiliki berkat jasa guru,.

Halaman Samping-nya Inung Gunarba mengatakan... [Reply Comment]

kebetulan aku dididik di keluarga guru, dua kakak akhirnya juga pendidik plus kakak ipar jadi dosen. :) Setelah orang tua, guru memang pembimbing hidup. Bahkan di lingkungan sekolah, merekalah orang tua kita :) btw titip buat guru: maafkan kenakalanku dulu :)

Djangan Pakies mengatakan... [Reply Comment]

mansteb, sambil ngebayangin ketika dulu aku sempat 5 tahun ngajar di salah satu SMA di PTK. ehm sangat tersanjung jika itu ditujukkan pada seseorang. sebubuah penghargaan yang tulus

Sukadi Brotoadmojo mengatakan... [Reply Comment]

dalam bening kasih dan kesejukkan yang menyegarkan, tak pernah murung walau kadang diperlakukan tidak seharusnya.. hmm... banyak belajar dari keteduhan, kesejukan, dan beningnya titik lembut di pagu hari.. :)

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan... [Reply Comment]

Kakak punya embun pagi....dan aku memiliki Bianglala Senja....

*Tapi ga tau dimana :))*

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]