Thanks for this day.. May God bless us everyone and everywhere..
Diberdayakan oleh Blogger.

Jumat, 15 Oktober 2010

One Day No Rice




Seperti yang kita tahu, bahwa makanan pokok rakyat Indonesia adalah nasi. Himbauan pemerintah saat ini untuk rakyatnya adalah agar dalam satu bulan, ada satu hari kita tidak makan nasi.

Alasan adanya himbauan ini bertujuan untuk diversifikasi pangan. Nasi, bisa dialihkan ke singkong, jagung, sagu, ubi, dan lain sebagainya. Ini dilakukan, agar kita bisa menghemat beras. Karena semakin berkurangnya lahan sawah yang telah berganti menjadi perumahan, mal, atau pembangunan apapun itu.

Mmhhh.. Apa ga kebalik ya...? Pembangunan mal sebaiknya dipangkas agar lahan padi tetap terpelihara. Dan jika nanti beneran beras sudah tidak ada lagi dan digantikan pada makanan lain seperti yang disebutkan di atas, apa ga nambah boros...? Misalnya rakyat jadi memilih untuk membeli ayam goreng cepat saji tanpa nasi, atau beli roti, atau burger, dan sebangsanya. Karena toh sama aja kan.. Dengan singkongpun, rakyat Indonesia ga akan pernah merasa kenyang, sebelum makan nasi.

Entahlah... Makin ke sini koq kayanya Indonesia ini semakin 'indah'... Akupun semakin menganehinya...dengan segala yang terjadi... Maunya menyelesaikan masalah, tapi malah menambah persoalan yang baru lagi.

23 komentar:

Lofe of My Life mengatakan... [Reply Comment]

Cukup bagus sis saran pemerintah^O^
tapi ntar klo rakyat udah makan singkong ataupun makanan lain penganti nasi ntar pemerintah menghimbau kita buat mengkonsumsi roti dikarenakan lahan untuk menanam singkong udah habis buat pembangunan mal dan apartment.
Pemerintah seharusnya mengantisipasi ketahanan pangan rakyatnya dengan hal yang lebih bijak dan arif

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@lofe of my life...yup..semoga bs lebih bijak dan arif lagi..:)

Belantara Indonesia mengatakan... [Reply Comment]

saran sehat...sayang barusan aku makan nasi setumpuk plus telur dan pete...wah gagal tanpa nasi iki....asem....lele

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@Belantara Indonesia hahaha..ya itu makanya...ga bisa kan ga makan nasi sehari..hihi..
wah..telur plus pete...? hehehehehehe
ga berantem gitu mereka mas..? lele...

Nyayu Amibae mengatakan... [Reply Comment]

Salam sis....

hehehe, nah loh, kayaknya aku sudah deh mengikuti himbauan itu.... abis, jarang bener aku makan nasi, ^_^

hendra thiemailattu mengatakan... [Reply Comment]

waduhh.. repot mbak klo sampai akhirnya gag ada lagi lahan untuk tanem padi. Perut ku perut Indonesia banget, bener2 kudu makan nasi baru bisa kenyang..
wah, klo begitu, kayaknya aku harus nurutin program pemerintah deh, satu hari tanpa beras demi kelangsungan tanaman padi... hehehe

Popi mengatakan... [Reply Comment]

mungkin harusnya jangan langsung dilarang engga makan nasi sama sekali! berat euy! paling ga bertahap lah! makan nasi cuma pagi doank..ato siang doang gitu

Antoninilez mengatakan... [Reply Comment]

buat gw pribadi, pemerintah harus tolak ekspansi pasar asing ke pasar tradisional kita, kalo gak, rakyat akan kelaparan...kelaparan jati diri bangsax sendiri

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@nyayu amibae...hehe..syukurlah kl ami udah terbiasa...:) brarti tinggal melanjutkannya...:)

@hendra..ya..mgkn harus mulai dibiasakan dari sekarang, wahai perut indonesia...hehehe..

@popi..hehhe..maunya kita sih malah jangan ampe kehilangan lahan padi, jd bisa terus makan nasi..:)

@antoninilez...makin lama jd miris ni mikirin negri ini..hihih..

narti mengatakan... [Reply Comment]

Pembangunan mal sebaiknya dipangkas agar lahan padi tetap terpelihara. ...setuju mba...

gp mengatakan... [Reply Comment]

penduduk semakin banyak, lahan semakin sempit, kebutuhan akan bahan pangan meningkat.
apa jadinya kedepan nanti ya? duh gak kebayang...

Sukadi Brotoadmojo mengatakan... [Reply Comment]

semakin kesini indonesia semakin ruwet Mbak, makin nggak jelas... kalau anjuran sebulan ada satu hari yang nggak makan nasi itu berlaku untuk rakyat, malahan tanpa anjurn itu masih banyak ditemua masyarakat yang nggak kuat makan nasi. jadi, yang bener aja he.he.he

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@mba narti..hehe..iya mba..kbnykan malah ngorbanin yg pokok sih..:)

@gp..iya..ga kebayang banget tar kaya apa..jika ga ditangani dng seksama dan bijak..semuanya tinggal tunggu hancurnya..

@mas sukadi..yup bener bnget..kayanya makin ke sini bukannya makin maju...tp rasanya semakin aneh2 aja..ga tau ni..mgkn aku yg telalu bodoh melihat hal ini..

Elsa mengatakan... [Reply Comment]

aku termasuk tipikal orang indonesia sejati
yang kalo gak makan nasi, rasanya "belom" makan.
hahahaa

chikarei mengatakan... [Reply Comment]

bingung deh
masa rakyat dilarang maem nasi
wkeke
mending ngelarang makanan haram ajah

Lone Fighter mengatakan... [Reply Comment]

Sharusnya pmrintah kita dah mlai mnerapkan kbjakan agrikultura kayak di thailand. tkutnya, dalam bbrapa dasawarsa kdepan kita dah g bisa swasembada pangan lagi...

om rame mengatakan... [Reply Comment]

Laksana ayam mati di Lumbung padi.
sudah jenuh rasanya menyikapi program2 sejenis ini, seoLah tidak ada program yang Lebih bijak untuk diLaksanakan.
gak tau deh Mbak, jadi badmood nih untuk ngomentarinnya. bukan karena tuLisannya, tapi karena nyimak program gak mutu itu. huft.

aryadevi mengatakan... [Reply Comment]

preseden agak kecut untuk kedepannya,...tapi tidak mau berpolemik masalah itu. Pada kenyataannya saja masih banyak orang susah yang sulit beli beras, hanya makan tiwul atau lainnya untuk sehari-hari...ga perlu disuruh. Makanan pokok orang tidak bisa dipaksakan untuk diganti, walau itu katanya himbauan.

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@elsa...haha..sama mba..nasi buatku bukan sekedar penahan lapar yg akurat hihi, tapi juga dia sanggup membuat perutku nyaman haha

@chikarei...ya itulah kenapa pemerintah kita tersayang ini kadang malah seolah menambah beban pikiran rakyat dengan keanehan2 yang dibuatnya..?

@lone fighter...yup..ga cukup hny kaya gini..jujur aku aneh aja..hehe..apa ga ada cara lain yg lebih elegan lagi, seperti yg km bilang itu...:)

@om rame...hehehe..tenang om, Belanda masi jauh hihihi...
Untuk menyikapi hal yang ga mutu ini diperlukan kedewasaan pemikiran..kebijakan ini koq kaya ga ngeliat keadaan rakyat secara keseluruhan...

@mas aryadevi..sebenernya rakyat ini sudah demikian dewasa, bijak dan sabar dengan segala yang terjadi..bahkan mereka sudah muak dengan semua itu..maka mungkin wajar aja jika skrg dengan sendirinya; tak disadarinya jd anarkis..

om rame mengatakan... [Reply Comment]

haL ituLah Mbak yang menjadikan saya enggak sreg untuk membahasnya, karena menurut ajaran agama isLam sebagai penduduk mayoritas di negara ini. kenapa itu para Bapak2 Kiayi atau para Ibu2 Ustadjah yang jadi para pejabat, enggak mencontohkan dan mensosiaLisasikan ajaran agama untuk diterapkan diLingkungan sehari2, misaLnya puasa.
enggak usahLah secara keseLuruhan, biar pada masing2 tokoh agama mensosiaLisasikan sesuai dengan konsep ajaran agamanya, karena daLam ajaran agama budha/hindu pun ada koq konsep puasa.
jadi dengan demikian enggak buang2 waktu untuk memikirkan dan mensosiaLisasikan program ini merupakan suatu program pemerintah, sehingga pemerintah bisa berpikir untuk program2 yang Lebih mutu.

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@om rame...setiap agama ada koq masa puasanya..:)

seperti yg aku bilang om, bhw rakyat indonesia itu sebenernya baek2 koq..artinya, mereka bs ngerti, patuh, dewasa, dan sabar..mgkn yg kmarin2 pada anarkis itulah sekian persennya yg ga sabar dan termasuk jg pada orang2 yang membakar kereta api, sebagai bentuk ketidak puasan atas pemerintahan ini...

kalo untuk masalah one day no rice..bisa saja masi banyak rakyat yg ga makan nasi spt yg mas sukadi bilang..so, kita liat aja deh om...gmn ntar..kadang memang mumet juga dan akhirnya jadi males mikirinnya hihihi...

bisa saja pemikiran om dilakukan, hanya mgkn blom terpikirkan sama mereka...just wait and see om...sabar ya..:)

om rame mengatakan... [Reply Comment]

seLaLu sabar untuk nahan esmosi yah Mbak, hihihi...

tapi nih tangan suka gateL juga pingin ngungkap reaLitas, adaLah enggak perLu ngadain program itu toh sudah banyak rakyat yang keLaparan.

kaLo program itu cuma untuk menekan Laju kebutuhan antara produksi dan permintaan yang enggak berimbang, masa iya stok pangan kita enggak cukup untuk memenuhi kebutuhan semua rakyatnya. fakta yang ada, beras raskin aja bisa pada iLang apaLagi beras mutu tinggi paLing gampang tuh raibnya. hehehe...

windflowers mengatakan... [Reply Comment]

@om rame..iya bener banget om..masa sih pemerintah beneran udah kehilangan kontrol bwt menyeimbangkan kebutuhan rakyatnya..

ssstt...jd inget ni om...realitas yg ada, wkt pembagian tabung gas 3kg, pada akhirnya bnyk jg yg dijual koq om..krn utk menutupi kebutuhannya...

jd menurutku, carilah cara dan program2 yg efektif dan bijak...hebat ya raskin aja bisa raib dengan seketika...ahhh..menyedihkan deh...

Poskan Komentar

[[ Form mobile comments ]]